Theresa May Ultimatum Parlemen Inggris Setujui Brexit

Perdana Menteri InggrisTheresa May mengultimatum anggota parlemen untuk menyetujui perjanjian perceraian Brexit atau  tidak menyetujui perjanjian perceraian dan mengakibatkan perpisahan dengan Uni Eropa ditunda lebih lama, sehingga Inggris harus melibatkan diri dalam pemilihan Parlemen Eropa pada Mei mendatang.

Mengutip Reuters, Minggu (17/3), ultimatum tersebut ditujukan Mei kepada pendukung Brexit saat nanti meratifikasi kesepakatannya dalam pertemuan puncak Dewan Eropa pada 21 Maret atau menghadapi penundaan ke jalan Brexit melampaui 30 Juni yang akan membuka kemungkinan bahwa perceraian pada akhirnya dapat digagalkan.

Menurut May, Inggris akan dipaksa untuk mengambil bagian dalam pemilihan parlemen Eropa yang diperkirakan akan berlangsung pada akhir Mei jika ada perpanjangan lagi untuk pembicaraan Brexit.

“Jika proposal itu kembali ke titik awal dan menegosiasikan kesepakatan baru, itu akan berarti perpanjangan yang lebih lama. Kondisi ini hampir pasti mengharuskan Inggris untuk berpartisipasi dalam pemilihan Parlemen Eropa pada bulan Mei,” katanya dalam sebuah artikel di hari Minggu. Telegrap.

“Gagasan orang-orang Inggris pergi ke tempat pemungutan suara untuk memilih anggota parlemen tiga tahun setelah pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa sulit dipikirkan. Tidak mungkin ada simbol yang lebih kuat dari kegagalan politik kolektif parlemen. ”

The Sunday Times mengatakan, May akan memperingatkan para pendukung Brexit bahwa kecuali mereka mendukung kesepakatannya, mereka akan menghadapi “Hotel California Brexit” di mana Anda dapat check out, tetapi tidak pernah pergi.

Para pemimpin Uni Eropa akan mempertimbangkan mendesak Inggris untuk menunda Brexit setidaknya satu tahun untuk menemukan jalan keluar dari pusaran domestik, meskipun ada kejutan dan ketidaksabaran yang meningkat pada kekacauan politik di London.

Kesepakatannya, upaya untuk menjaga hubungan dekat dengan UE sambil meninggalkan struktur formal blok itu, dikalahkan oleh 230 suara di parlemen pada 15 Januari dan 149 suara pada 12 Maret.

Namun May terus berjuang untuk membangun dukungan untuk rencananya, yang diperkirakan akan diajukan kepada anggota parlemen untuk ketiga kalinya minggu depan, mungkin pada hari Selasa.

Untuk mendapatkannya melalui parlemen, perdana menteri harus memenangkan dukungan dari puluhan pemberontak pendukung Brexit di Partai Konservatifnya sendiri dan Partai Uni Demokratik Irlandia Utara (DUP) yang menopang pemerintahan minoritasnya.

“Saya tahu bahwa saya harus melakukan lebih banyak untuk meyakinkan orang lain, serta DUP, jika saya ingin berhasil akhirnya mendapatkan mayoritas untuk kesepakatan itu,” kata May.

DUP mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya terus mengadakan pembicaraan dengan pemerintah tetapi perbedaan tetap mengenai perbatasan Irlandia.

Perubahan yang diusulkan akan membahas bagian paling kontroversial dari perjanjian perceraian – kebijakan asuransi yang bertujuan menghindari kontrol pada perbatasan sensitif antara provinsi Inggris di Irlandia Utara dan anggota UE, Irlandia.

DUP juga menuntut kursi pada pembicaraan perdagangan pasca-Brexit sebagai harga untuk mendukung kesepakatannya, The Sunday Telegraph melaporkan.

Tetapi kepala kebijakan keuangan Partai Buruh oposisi John McDonnell mengatakan, pada hari Sabtu, ia khawatir bahwa kehadiran Menteri Keuangan Philip Hammond selama pembicaraan pada hari Jumat berarti pemerintah mungkin telah menawarkan uang DUP untuk mendukung kesepakatan.

“Ini akan dilihat oleh pemilih Inggris sebagai politik yang korup dan akan merendahkan sistem politik kita di mata dunia,” kata McDonnell.

DUP membantah bahwa mereka mencari uang dari pemerintah.